Indikator Ekonomi Makro sebagai Sinyal Krisis Mata Uang dalam Ekonomi Indonesia

Krisis mata uang sangat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi makro). Variabel ekonomi makro memiliki tingkat kerentanan yang berbeda sebagai indikator krisis mata uang. Sekelompok indikator ekonomi makro yang sangat rentan terhadap krisis umumnya dikenal sebagai indikator utama. Karena beberapa penelitian telah memilih banyak indikator ekonomi makro, indikator utama mengumpulkan empat indikator ekonomi makro yang paling rentan. Krisis mata uang adalah depresiasi tajam mata uang suatu negara karena serangan spekulatif. Krisis biasanya diikuti oleh penipisan cadangan valuta asing karena penjualan mata uang asing dan kenaikan suku bunga untuk menjaga stabilitas nilai tukar.

Kasus Indonesia menarik untuk dipelajari karena salah satu indikator dengan probabilitas yang relatif kecil (di bawah ambang batas) adalah nilai tukar riil, yang mungkin telah berkontribusi besar terhadap krisis mata uang. Pertanyaannya adalah mengapa nilai tukar riil, indikator utama berkontribusi secara signifikan terhadap krisis, tidak menunjukkan sinyal selama periode windows. Di negara -negara lain di wilayah yang sama mengalami krisis, nilai tukar riil selalu menciptakan sinyal krisis. Penelitian untuk menentukan kontribusi efek fundamental dan penularan terhadap krisis mata uan. Studi -studi ini meneliti seberapa banyak setiap variabel berkontribusi pada krisis mata uang secara bersamaan. Studi cross-sectional secara bersamaan mengukur pengamatan dan pengaruh indikator ekonomi makro fundamental dan efek penularan pada krisis mata uang. Namun, model ini tidak dapat mengidentifikasi awal ketika guncangan awal dimulai, menghasilkan krisis.

Hasil yang melibatkan efek fundamental (15 indikator) dan penularan dalam polinomial terdistribusi-lag menunjukkan bahwa fundamental berkontribusi secara signifikan terhadap EMPI karena waktu adalah T-2, sedangkan efek penularan berkontribusi secara signifikan terhadap T-3. Oleh karena itu, semakin dekat koefisien waktu dari setiap variabel penjelas, semakin tinggi nilainya. Pendekatan yang sama menggunakan efek fundamental (4 indikator terkemuka) dan penularan karena variabel penjelas menunjukkan bahwa fundamental memiliki kontribusi yang signifikan terhadap EMPI untuk waktu T-2. Pada saat yang sama, efek penularan tidak berkontribusi secara signifikan, dan sebagai hasilnya, dihilangkan dari fungsi regresi atau indikator utama. Oleh karena itu variabel dasar memiliki dominasi yang lebih signifikan pada perilaku EMPI.

Hasil pemodelan dapat dibandingkan dengan peran menggunakan indikator dalam model. Menggunakan lebih banyak indikator menghasilkan lebih banyak informasi karena sinyal yang dihasilkan dapat mendeteksi sektor -sektor tertentu yang membutuhkan perbaikan. Namun, lebih banyak data diperlukan untuk mendapatkan indikator ini, yang mungkin sudah diwakili oleh indikator lain. Selain itu, ada kemungkinan banyak indikator yang berkontribusi untuk membentuk sinyal kecil, yang mengarah pada inefisiensi. Menggunakan lebih sedikit indikator, ada kemudahan dalam mendapatkan data. Oleh karena itu lebih efisien, praktis dalam hal pemodelan dan mempercepat menyimpulkan. Namun, ada sedikit data, yang menyebabkan informasi yang relatif terbatas diserap. Ini berarti sektor -sektor yang membutuhkan perhatian mungkin tidak terdeteksi dengan benar. Perkiraan yang dihasilkan dalam penelitian ini dapat mendeteksi guncangan awal, menunjukkan kapan krisis nilai tukar dimulai. Ini dapat membantu para pembuat kebijakan mengambil tindakan segera untuk mengantisipasi apakah krisis akan berulang atau mengurangi itu. Kebijakan yang terkait dengan nilai tukar memiliki dampak yang signifikan terhadap ekonomi.

Penulis: Hadi Sutrisno, Dyah Wulansari, and Rossanto Dwi Handoyo

Link: https://scholar.unair.ac.id/en/publications/macroeconomic-indicators-as-a-signal-of-the-currency-crisis-in-th

bRimPrIg

https://www.jasaarsitekmalang.net/

Tinggalkan Balasan